Mereka Sibuk Berburu Lowongan Kerja

Beberapa hari belakangan ini teman-teman pada sibuk ngelamar kerja. Rame-rame tapi sembunyi-sembunyi. Rame-rame ikutan ngelamar di satu tempat yang sama tapi sembunyi-sembunyi supaya ga’ ketauan ngelamar satu sama yang lin. Tradisi kaya’ gini dah terjadi dari jaman dulu waktu aku masih nempuh kuliah D-3, tiap kali ada info lowongan kerja terbaru pasti pada sembunyi-sembunyi biarpun ma temen dekat sekalipun, alasannya? yang pasti supaya informasi tersebut cuma segelintir orang aja yang tau, jadi kalo kaya’ gitu khan yang ngelamarpun jadi ikutan sedikit dan itu artinya sainganpun jadi sedikit pula, akhirnya kemungkinan untuk diterimapun semakin terbuka lebar.Ntah siapa yang bikin tradisi kaya’ gini, aku benar-benar ga’ pernah ngelaku’in hal-hal lucu seperti itu. Sory-sory aja nih buat yang sering ngelaku’in itu.Aku sendiri merupakan tipe orang yang pengen selalu beda. Paling males kalo ikut-ikutan, jadi biarpun aku tau kalo sekarang ada banyak lowongan-lowongan kerja yang menarik+bonafit, yang aku laku’in justru cuma ngasih info tersebut ke teman-teman yang lain supaya mereka pada ikutan, sementara aku sendiri? Ga’ minat tuh. Bukannya sombong ato merasa udah yang paling sukses, tapi rasanya sayang banget kalo rambut yang udah semakin gondrong ini dipotong cuma gara-gara “ngelamar kerja” yang belum karuan tuh lolos ato nggaknya. Terserah kalo mau nyebut aku pesimis ato ga’ percaya ma diri sendiri, aku cuma males potong rambut.Tertawa terbahak-bahak

Kembali ke urusan “sembunyi-sembunyi” tadi, salah satu temanku sempet bilang “diterima ato ga’ diterima kerja tuh urusan nasib bos. Jadi sebanyak apapun yang ikutan ngelamar kalo udah nasibnya kita yang dapet ya tetep aja dapet, artinya aksi sembunyi-sembunyi info ga’ ada pengaruhnya sama sekali.” Temenku yang bilang kaya’ gitu orangnya cukup ga’ waras, makanya cocok berteman ma aku yang ga’ bener. Omongan temenku tersebut bisa dibilang bener bagi orang yang percaya ma takdir, tapi bisa juga dianggap salah bagi orang yang percaya kalo tadir berada di tangan kita sendiri. Aku ga’ terlalu paham ma urusan takdir, tapi sepertinya orang-orang yang menyembunyikan informasi untuk kepentingannya sendiri adalah tipe orang yang benar-benar mengerti makna dari persaingan demi masa depan. Mereka tidak peduli berapa orang yang mati dibelakang biarpun itu teman mereka sendiri asalkan mereka tetap bisa bertahan. Aku acungin jempol deh buat orang-orang seperti ini. Bukan satu hal yang mustahil kalo hubungan persahabatan bisa hancur berantakan cuma gara-gara salah satu dari mereka ga’ ngasih info lowongan kerja dan dia ngelamar sendiri, lucunya lagi tuh orang malah gembar-gembor kalo dia dah ngelamar tapi ditolak. Padahal coba deh dia ngelamar bareng ma orang yang dia sebut sahabat itu dan mungkin ada kemungkinan temennya yang lolos dan bisa jadi sumber informasi di waktu yang akan datang, atau kalopun mereka berdua ditolak toh bisa saling sharing tentang apa sih yang membuat mereka gagal, ato minimal bisa stress bareng karena sama-sama ditolak dan bisa saling menghibur. Ga’ akan ada yang rugi khan?
Aku sendiri sering banget ketemu temen yang total-totalan tutup mulut supaya informasi berharga yang ia miliki ga’ sampe bocor, biarpun ketangkep basah sedang ngelamar kerjapun temenku tersebut masih bisa ngelak. Ntah apa yang ada di kepalanya sampai harus berbuat seperti itu. Salah satu kejadian lucu yang pernah dialami salah seorang temenku adalah saat dia sedang ngelamar kerja dan tiba-tiba bertemu dengan salah seorang temen yang lain, setelah ditanya mau ngapain orang tersebut menjawab cuma mau main aja. Penasaran, temenku tadi ngikutin tuh orang mpe akhirnya kepergok lagi masukin lamaran kerja ditempat yang sama! Malu? pasti. Tapi untungnya temenku tersebut bukannya menertawakannya melainkan justru memberi informasi-informasi lain tentang lowongan kerja terbaru yang mungkin juga diminatinya. Tambah malu? pasti.Senyum
Saat ini aku sendiri cuma seorang “penyadur” alias “pengangguran banyak tidur”. Tapi belum ada rencana untuk kerja apalagi ngelamar kerja disana-sini, jadi aku ga’ terlalu peduli ma omong kosong yang dilaku’in oleh segelintir orang semacam itu. Ga’ ada ruginya saling berbagi. Kalo kita berbuat baik pasti deh suatu saat bakal ada balesannya yang juga baik-baik. Hidup itu sadis, tapi kita sendiri yang bisa membuatnya menjadi manis.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s