Calon Istri Idaman Ala Agus

Sekitar seminggu yang lalu temanku ada yang bilang gini nih : “Jangan cari wanita yang bisa diajak susah, tapi carilah wanita yang bisa mengangkat dari kesusahan.” Katanya sih dapet tuh kata-kata bijak dari status fb temennya. Waktu denger tuh filsafat (ceileh), spontan aku langsung ngakak abis-abisan. Kenapa ngakak ?

Karena inti dari kalimat itu dah jelas banget, cuma diperhalus aja dengan kata-kata yang manis. Kalo menurutku sih kalimat itu bermakna kira-kira seperti ini : “Jangan cari calon istri yang kere, tapi carilah calon istri yang kaya.”. Oke gus, itu khan ga’ lucu, terus kenapa harus ngakak abis-abisan ? Sebenernya yang bikin aku ngakak bukan kalimat itu, tapi temenku yang ngucapinnya itu lho kayaknya kok bener-bener mengkhayati banget tu wasiat. Tapi okelah, toh temenku yang ngutip kata-kata bijak itu juga termasuk salah seorang temenku yang rada aneh, jadinya wajar banget bisa temenan ma aku yang anehnya dah akut ini.

Ngomongin calon istri nih, cowok bego’ juga tau kalo yang namanya cari calon istri tuh kudu cuantik, anak orang kuaya, udah kerja dan penghasilannya buanyak, setia, nurut ma suami, ntah deh kalo untuk urusan perawan ato ga’ perawannya aku ga’ terlalu paham karena beda cowok beda pula pola pikirnya. Lha yang jadi masalah sekarang adalah, cewek bego’pun tau kalo yang namanya cari calon suami tuh kudu yang guanteng, anak orang kuaya, udah kerja dan penghasilannya buanyak, setia, bertanggung jawab, lha kalo untuk urusan perjaka ato ga’ perjaka-nya kayaknya aku bisa masti’in karena biasanya cewek ga’ terlalu mau memusingkan hal-hal semacam itu. Bersyukurlah kalian wahai para calon suami.Senyum dengan mulut terbuka

Ada beberapa orang yang bilang kalo cinta ga’ diukur dari hal-hal yang dah aku sebutin di atas, tapi cinta tuh lebih dari sekedar itu. Katanya sih “No body is perfect” Artinya ? sorry aku ga’ ngerti arti dari bahasa Libya tersebut. Yang bisa aku petik hikmahnya dari orang-orang yang punya pemikiran seperti ini adalah orang-orang semacam ini lebih menikmati hidup, ga’ terlalu mikirin materi, ga’ peduli apa kata orang lain, bagi mereka hidup yang mereka miliki adalah jalan yang mereka pilih sendiri dan ga’ menghiraukan semua omong kosong yang terjadi di sekitarnya. Artinya, biarpun istrinya cuma wanita kere, jelek, males, cerewet, ga’ setia, dan ga’ bisa nurut bukanlah masalah bagi mereka. I love this guys !! Senyum terkejut

Ada juga yang percaya ma takdir, jadi ga’ peduli siapa ntar yang bakal jadi pasangan hidupnya, orang macam ini percaya itulah takdir yang udah digariskan Tuhan untuknya. Mereka menyebutnnya sebagai jodoh, jadi kalo udah tiba waktunya pernikahan maka teman-teman tercintanya bakal bilang “Wah-wah ga’ nyangka ya kalo kamu akhirnya nikah ma tetanggamu sendiri, kalo udah jodoh emang ga’ kemana.” Sang pengantinpun meyakini hal tersebut. Tapi 10 tahun kemudian setelah pasangan tersebut punya 1 anak laki-laki dan sepasang bayi kembar lalu pasangan tersebut berantem habis-habisan, semua piring di dapur pecah, TV yang belum lunas hancur dibanting sang suami, pertengkaran hebat yang cuma disebabkan karena sang suami protes tiap hari kok masakan di rumah cuma sayur bening melulu hingga akhirnya mereka memutuskan untuk bercerai, sang istri cuma bisa berkata : “Kamu selalu protes, selalu aku yang salah !! Mungkin kita emang ga’ jodoh !!” Ketika sang istri pulang ke rumah orang tuanya yang kebetulan sedang melaksanakan arisan ibu-ibu kampung, sang istri tadipun menangis sejadi-jadinya, setelah tau duduk perkaranya maka ibu-ibu kampung cuma bisa bilang : “Yang sabar ya cah ayu, mungkin dia memang bukan jodohmu.” Padahal sang istri tadi menangis tersedu-sedu bukan karena pertengkaran hebatnya dengan sang suami, tapi karena ia bingung kalo sampe mereka bener-bener bercerai lantas siapa yang bakal membayar cicilan kontrakan yang udah nunggak 3 bulan? Padahal anak laki-lakinya yang pertama udah minta disunat, khan butuh biaya untuk bayar mantri sunat.

Huaaaaalah, ini ngomongin apa toh. Ya gini ini jadinya kalo ngetik postingan sambil nahan kantuk. Buseet ngantuk banget. Intinya, aku cuma pengen nulis tentang isi di kepalaku yang ngawur ini aja. Jadi inget ma dulu yang pernah dibilang ma Dedy Corbuzier “si tukang sulap itu” yang kira-kira begini nih kalimatnya : “Cinta bukanlah menerima apa adanya begitu saja, melainkan cinta adalah membuat dan membentuk.” Paham maksudnya ?

Oh ya, judul posting ini “Calon Istri Idaman Ala Agus”, judul tersebut aku buat ngawur aja, bingung mau kasih judul apa buat postingan ga’ jelas kaya’ gini. Jadi gimana donk Calon Istri Idaman Ala Agus ?? Jawabannya cukup sederhana, aku cuma pengen istri yang ga’ cuma masakin sayur bening doang tiap hari di rumah.hualahTertawa terbahak-bahak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s